Rabu, 20 Juli 2011

Linux itu "Susah"

http://www.unggulcenter.org/2009/02/18/linux-itu-susah/

Linux itu Susah*

*syarat dan ketentuan berlaku.

Betul, Linux itu susah. Instalasi Linux itu susah, bekerja pakai Linux itu puyeng, pertama kali pakai Linux kesal abiss, komputer dengan sistem operasi Linux nge-bete-in aja. tapi, semuanya pakai tanda bintang loh..

Ini adalah sekian banyak pendapat teman-teman dari milis Linux activist yang MEMBENARKAN kalau Linux itu susah. Tapi, sebagaimana lazimnya komunikasi media, tentu Anda akan lihat ada tanda bintang kecil(*) dan tulisan : Syarat dan Ketentuan Berlaku.


Awalnya, Ahmad Haris, aktivis Linux sharing di sebuah milis.
Semalam saya sempat berdiskusi kecil dengan orang awam yang baru punya laptop dan tanya-tanya linux di rumah. Salah satu pertanyaannya, “Kenapa sih install linux itu susah ?”

Saya ganti bertanya, “apa Anda pernah install windows vista atau windows
xp ?” dia menjawab, “belom.”

Dengan enteng saya nyeplos, “Berarti Anda orangnya menyusahkan.”

Sepertinya kebanyakan user awam pengguna komputer itu kurang ngeh
dengan software/hardware tapi kalo diajak ke linux pertanyaannya
seabrek. :D

Banyak juga yang tanya persamaan software seperti AutoCad, Adobe flash,
Dreamweaver, CakeWalk, dll di linux itu apa. Padahal mereka sama sekali
tidak menggunakannya. :)

Ada lagi dialog begini..
Temen : “Ga mau pake linux, installnya susah”
Saya : “Kalo ga mau install, coba LiveCD aja”
Temen : “Ga mau pake linux…”
Saya : “Ga mau belajar ya?”
Temen : …

Vavaijuga punya diskursus yang sama. Teman : “Linux itu susah ya…”
Saya : “Susah gimana ?”
Teman : “Susah digunakan. Modelnya aza kayak DOS jaman dulu”
Saya : “Kamu pernah pakai Linux ?”
Teman : “Belum. Kata orang begitu sih…”

Saya : :-P

Tidak selalu demikian tapi memang ada saja orang yang lebih senang
mendengarkan FUD dari pihak lain :-)

Lalu, kalau yg bikin statement Anak IT (baca: kuliah jurusan IT dan yg terkait) bagaimana?
Anak informatika: Install linux kok susah?
Saya: Kamu menyia-nyiakan duwid ortumu nak. Cobak ya, tau diri
sedikit, saya ini bahkan dropout sma dan pengen sekali bisa kuliah
tapi saya miskin! Coba liat kamu! Kamu pakek mobil yang dibeliin ortu,
hapemu bagus, dua buah lagi, leptopmu vaio, sendalmu kulit! Lha saya?!
Sampek sekarang kemana-mana masih jalan dan naek motor! Hape saya
modem selamanya! Sendal saya setipis dompet saya! Cobak ya, jaga
kelakuan, kalau kamu gini terus… blah.. blah.. blah.. (3 jam)

Nah.. Linux? Susah bukan? hehe.. lanjut..

Dedy Haryadi punya dialog yg lain yang beliau ingat pada saat event Ritech2007 :
Pengunjung : Install Linux kok susah
Penjawab : Install Linux susah kalo sudah ada Windowsnya. Coba install
Windows ketika masih ada Linux gampang ato susah?
Pengunjung : *diem aja*
Penjawab : Fresh Install lebih mudah :)

Susah nggak sih Linux?

Adi Nugroho punya pengalaman mengenai “susahnya Linux”
Di kantorku, semua mesti pakai linux, dan ternyata semua bisa.
Bukan cuman teknisi, tapi juga bagian administrasi bahkan office boy.
No problem at all.
Bahkan banyak mantan karyawan yang sudah keluar, tetap lebih menyukai Linux
daripada windows.

Hehehe….

Oh ya.
Banyak yang mau memigrasi orang dari end-user murni windows (cuman tahu
mengetik dan ngeprint, nginstal pun tidak bisa), jadi linuxer kelas sysadmin.
Ngurusin instalasi linux, apt-get, IP Address dll.
Makanya linux-nya jadi susah.

Di salah satu pelatihan migrasi ke Linux, saya tidak mengajari caranya.
Saya tampilkan sebuah ketikan, dan mereka langsung disuruh mengetik.
Saya tampilkan tabel tabel spreadsheet, dan mereka langsung bikin.

Dan ternyata, mayoritas langsung bisa.

Note: Mayoritas pengguna windows tidak menginstal sendiri komputernya.

yup, udah gitu, ngomong Linux itu susah.. la windows juga susah sebab nginstal aja ngga bisa kok.. semua juga susah klo itu mah..

Andindra punya solusi masalah susah dan menyusahkan ini (bukan sesat dan menyesatkan ya)!
Dikantor sy saat ini sdh sy migrasikan user dr pengguna windows ke Linux (sy
gunakan Suse 10.1 dan Fedora core3) dr 1200 pc user pengguna windows hingga saat
ini setelah berjalan hampir 3th sdh migrasi ke linux sebanyak 801 unit pc user.
dan sampai saat ini masih berjalan program migrasinya

Memang awalnya susah, dengan pertanyaan yg beragam (padahal sy sendiri waktu itu
gak terlalu familiar juga dgn linux) tapi sy berusaha menjelaskan dan
menerangkan semampu mungkin dgn baik.

Tapi alhamdulillah sekarang semua karyawan ditempat sy sdh bisa menerima dgn
baik Linux ini, bahkan mereka lebih pandai dalam penggunaannya dibanding kita2
yg di IT nya.

Jadi dalam hal ini untuk pengenalan linux itu yg penting adalah pendekatan yg
baik dan langsung kepada pengguna baru atau yg baru mau akan menggunakan.

Lalu, yg bikin susah itu apa ya?

Setiadi bilang di milis sih, yang menyusahkan itu..
Install Linux itu susah karena :
1. File system yg berbeda sama sekali sehingga membutuhkan partisi khusus.
2. Kurang sumber informasi terutama dari buku-2 komputer.
3. Faktor kebiasaan

oops.. ralat dari St.Sabri, no 3 adalah faktor KETIDAKBIASAAN :)

Makanya.. biasa pake Windows sih.. bajakan lagi.. tapi mo Linux mo Windows, justru susahnya di windows. Loh, kenapa? Kata Kang Tjejep sih..
ya lebih sulit pakai windows original, karena harus pontang-panting dan
banyak berkorban nyari duit untuk membelinya… setelah terbeli hanya
dipakai ngetik, internetan dan dengerin musik …???? hihihi
ngeriiiiiiii tidak produktif bahkan konsumtif…

Sudah susah, keputusan keliru tuh kata Muhammad Mumtaza : Beli windows original adalah tindakan paling keliru pada saat krisis
global ini.
Disaat kita harus menghemat devisa, solusi open source merupakan pilihan tepat.

Lah piye.. kalo gitu, ikutin aja kata St Sabri : bener, lebih baik beli kopi windows bajakan … murah, mudah, asyik :=))

Makanya.. Susah itu ya susah ngajak orang beralih ke Windows. 

Tjetjep lagi-lagi setuju.
setuju bos, hanya saja klo saya di dunia pendidikan, sangat susah
sekali mengubah pandangan teman sejawat untuk mencoba beralih ke F/OSS
agar tidak sibuk terus dengan virus (untuk saat ini) dan coba belajar
sedikit demi sedikit –> apriori tk tinggi kali :-(

Padahal keuntungan memakai linux :
- blm takut ama virus…
- tdk berburuk sangka terus ama flasdisk orang yg ada virusnya, tancap
terus..

Makanya.. Linux itu Susah, sebab bisa jadi untung. Caranya?
Kata Darodjatun Wijaya ke milis Linux activist, Untung saja linux itu susah :) kalau nggak. mana bisa aku install
sebiji komputer sampe juta-jutaan. coba kek dulu nginstall windows
(bajakan sih) cuma diberi 50 ribu. nggak dihargai.
nginstall linux minimal 1,5 juta, kan enak, coba nginstall linux
gampang, wah pasti saya cuma diberi 25 ribu. soalnya nggak pake resiko
pake bajakan. Semoga nginstall linux tetap susah :) hidup linux!!!

satu lagi karena install linux susah. jadi ada lapangan pekerjaan
lagi. :) kalo install windows sekarang anak-anak mahasiswa tinggal
beli cdna aja (yang Rp. 3.000,- dapat di PajUs(Pajak USU)) sekarang
saya install linux ampe kemana-mana, luar bo’ ditanggung ongkos dan
pendapatan harian saya jaga warnet diganti plus upah install. wah enak
lah pokoknya. makan ditanggung dan waaahhh pokoknya enak dengan
mengenal linux. ya itu, linux yang susah itu. :)

Artinya, ya emang susah! Makanya definisi “susah” itu bisa Anda jelaskan sendiri.. kan kalimatnya “Linux itu Susah” pake tanda bintang hehe..

Susah bukan? Ya susah. Yudha memberikan beberapa poin susah di Linux :

linux tuh susahnya:
* susah kena virus
* susah pindah lagi ke windows kalo udah jatuh cinta
* susah berhenti kalo udah keasyikan ngulik
* susah berhenti nginstal kalo udah nginstal 1 distro
* susah ngeliat orang yg pake windows. mauny nyuruh orang make linux mulu
* susah nahan cd linux gratisan untuk dibagi ke orang2. mauny bagi2 ke orang2
* susah nahan diri kalo ada kopdar komunitas linux
* susah apa lagi yah? ada yang mau nambahin susahny kalo udah pake linux? :D

Linux itu Susah loh.. pake tanda bintang yaaaaa…

(president@unggulcenter.co.cc — dirangkum dari diskusi di sebuah milis –)

wkwk yah begitulah linux bikin orang jadi ketagihan opensource XD

1 komentar:

  1. hohoho berati saia bisa install linux sendiri donk hehehe

    BalasHapus